IKLAN

www.jaringanpenulis.com

SINOPSIS FTV REGULER KEBERSIHAN SEBAGIAN DARI IMRON


SINOPSIS FTV REGULER
KEBERSIHAN SEBAGIAN DARI IMRON
Ide Cerita
Yulia Ang
Penulis Skenario
Endik Koeswoyo



IMRON (25) adalah pemuda desa yang bekerja sebagai tukang sampah keliling. Eits... jangan salah, walaupun doi kerjaannya ngumpulin sampah warga, tapi Imron sangat cinta dengan yang namanya kebersihan. Jadi nggak ada ceritanya tuh badan Imron bau sampah atau tangannya nggak higienis gara-gara tiap hari megang sampah. Karena dia selalu berpegang teguh pada prinsip; bahwa kebersihan adalah sebagian dari iman. Beda Imron, beda juga SALMA (23). Doi datang dari Jakarta ke desa untuk mengerjakan skripsinya yang udah mangkrak setahun. Tinggalah dia bersama si nenek buat penelitian di desa. Walaupun tinggal di kota, nih Salma jorok banget. Cantik sih, cuman kelakuannya nggak banget deh. Mentang-mantang anak kota seenaknya aja saat tinggal di desa.
Imron pas ngelakuin kegiatan rutinnya ngambil sampah. Biasanya sehari sekali. Kalau nggak sore ya pagi. Nah hari ini Imron keliling kampung pagi hari. Ngambilin sampah warga. Pas nyampe di depan rumah nenek Salma, tiba-tiba Salma keluar rumah sambil nenteng tas and makan pisang. Kulit pisangnya dilemparin tuh sembarangan. Dia lagi dengerin lagu dangdut kesukaannya pake headset, sambil goyang-goyang. Eh... nggak tahunya pas turun tangga, dia nginjek kulit pisang yang tadi dilemparnya, kepeleset dan jatuh deh akhirnya. Imron yang ngeliat kaget juga. Pengin ketawa tapi dia tahan. Salma noleh ada Imron langsung deh dia keki. Lalu ngedekatin Imron. Apa lo ketawa? Awas kalau sampe bilang-bilang ke orang. Busyet nih cewek galak amat. Padahal Imron mesem aja kagak. Malah dikatain ketawa lagi. Imron iyain aja. Langsung deh Salma cabut ke rumah kepala desa buat janjian interview keperluan skripsinya.
Pas lagi wawancara sama Pak Kades, anak Pak Kades, DONI (10) datang dari depan lalu ngeledekin Salma nunjukin video Salma lagi jatuh, kepeleset kulit pisang yang dia buang sembarangan ke Pak Kades. Pak Kades sampe ketawa ngakak. Loh kok bisa ada video?! Kan yang liat Salma jatuh cuman Imron. Salma spontan ngeliat ke depan. Kebetulan Imron lagi ngambilin sampah di depan rumah Pak Kades. Langsung Salma keluar dan ngamuk-ngamuk ke Imron kalau pasti dia yang videoin dan ngasih ke Doni. Imron bela diri dong. Soalnya dia nggak ngelakuin yang dituduhkan sama Salma. Salma pun bertekad bakal balas dendam, setidaknya bikin Imron malu di depan umum.
Alih-alih mikirin skripsinya yang nggak kelar-kelar, Salma malah mikir gimana caranya bikin malu Imron. Pas banget, di rumah Pak Kades sedang diadain acara ngaliwet. Salma ngeliat Imron ngobrol sama TIA (23) anak sulung Pak Kades. Keliatannya sih si Imron naksir tuh sama Tia. Soalnya ngobrolnya keliatan akrab banget. Pas Imron sama Tia mengantre cuci tangan di pancuran, Salma sengaja lewat ditengah-tengah Imron dan Tia. Sampai-sampai nih si Imron hampir jatuh terjengkang saking kagetnya tahu-tahu ada cewek nyamber lewat di depannya. Imron mengingatkan Salma untuk cuci tangan. Soalnya kalau nggak jaga kebersihan tangan sebelum makan bisa kena diare. Dan Salma hanya ketawa. Eh, malamnya Salma beneran kena diare. Jadilah dia berlipat benci sama Imron. Pasti dia nih yang nyumpahin gue! Bolak-balik Salma ke kamar kecil.
Salma selesai nyusun quesioner untuk skripsinya. Mau disebarin tuh ke warga. Terutama yang berprofesi sebagai petani. Doi keliling kampung. Ketemu sama warga. Di jalan pun dia juga papasan sama Imron. Salma ngerjain Imron dengan membuka kait gerobak sampah Imron secara diam-diam. Sehingga sekalinya gerobak itu jalan, sampah di dalam gerobak langsung berceceran karena pintu gerobak kebuka. Jadilah Imron bebersih lebih ekstra. Namun anehnya Imron nggak tampak marah atau kesal. Dia dengan telaten mungutin semua sampah yang tercecer. Salma jadi heran juga. Sok banget dia kalem-kalem aja. Pencitraan! Karena kebetulan saat itu lagi banyak ibu-ibu dan remaja cewek pulang dari pengajian lewat depan Imron. Termasuk si Tia. Hhmmm... pantes aja. Ada cewek lewat, dia sok cool. Dasar! Pikir si Salma.
Salma selesai ngumpulin quesioner yang diisi warga. Di taruh tuh hasil angket di atas tumpukan kardus dekat rumahnya. Sementara Salma kembali ke rumah seorang petani, ngambil hape yang ketinggalan. Imron berenti depan rumah Salma mau ngambil sampah. Si nenek bilang kalau tumpukan kardus juga suruh bawa sekalian. Imron pun mengangkutnya. Nggak sadar juga kalau di atas kardus itu ada quesioner punya Salma. Waktu Salma kembali, doi panik ngeliat tumpukan kardus dan quesionernya lenyap tak berbekas. Nanya kan ke si nenek. Nenek bilang Imron yang ngangkut. Nah! Imron lagi Imron lagi. Nggak berenti ya tuh cowok kampung bikin hidup gue susah! Pergilah Salma ke rumah Imron atas info nenek. Sekalinya nyampe ke rumah Imron Salma terkejut. Ternyata kalau nggak pas pake baju sragam sampah Imron beda banget. Waktu itu Imron selesai sholat magrib. Pakai baju koko, pake kopyah, dan wangi. Wajahnya pun keliatan ganteng maksimal. Salma sampe lupa kalau tujuan awal dia ke rumah Imron buat ngamuk karena Imron udah ngilangin quesioner dia. Ternyata Salma salah. Imron menyimpan hasil quesioner Salma. Lalu dikembalikanlah. Salma jadi kehilangan kata-kata. Mau ngamuk pun nggak keluar. Saking terpesonanya sama Imron, sekaligus lega karena bahan skripsinya selamat. Tiba-tiba Tia datang nganterin ubi rebus buat Imron disuruh ibunya. Pas Salma mau pamit, eh... si Imron ngelarang. Dia bilang nanti bakal timbul fitnah kalau dia cuman berduaan sama Tia di rumah. Sialan, jadi mau jadiin gue obat nyamuk nih? Kata Salma. Imron hanya senyum dan mempersilakan dua cewek itu duduk di teras. Imron basa basi nanyain soal skripsi Salma. Salma malah ketus bilang; emang lo paham? Sekalinya dikasih tahu, eh si Imron malah bisa kasih masukan ini itu sama Salma. Sampe-sampe Salma mikir kalau yang dikatakan Imron lebih masuk akal ketimbang hipotesis yang selama ini dibikinnya. Jadi deh mereka ngobrol seru. Malah kesannya jadi Tia yang berasa jadi obat nyamuk. Tia nggak bisa tinggal diam. Bisa-bisa kalau gini terus Imron bisa jatuh cinta ama Salma, atau sebaliknya. Padahal Tia sendiri cinta banget sama Imron.
Esoknya, Tia nyamperin Imron buat minta tolong datang ke rumah benerin air ledeng yang bocor, atas permintaan Pak Kades. Imron ke sana benerin. Tia udah nyiapin makanan buat Imron, eh tapi Imron buru-buru pergi karena Imron janji bantuin Salma ke perkebunan warga buat keperluan skripsinya. Tia kesel sebab dia udah capek-capek masak buat Imron dan rencananya dia kan mau PDKT juga sama Imron.
Di perkebunan Imron dan Salma jadi deket tuh berdua. Akrab karena Imron yang hanya tukang sampah itu otaknya tok cer dan nyambung sama skripsi yang Salma tulis. Imron pun ngerasa klik sama Salma karena walaupun tuh cewek jorok, tapi aslinya cerdas dan apa adanya. Nggak ada jaim-jaiman. Selain itu Salma ternyata orang yang peduduli dan punya empati tinggi pada sesama. Bisa dilihat tuh dari niatnya bikin skripsi soal rantai distribusi yang meminimalkan tengkulak sehingga harga jual petani nggak murah banget dan sampai ke konsumen, harganya juga nggak mahal-mahal amat. Setelah akrab, Imron sering ngingetin Salma soal pentingnya menjaga kebersihan. Karena kebersihan itu sebagian dari iman. Imron sempet nanya ke Salma, nggak malu apa temenan sama tukang sampah dari kampung? Secara kan Salma orang kota. Salma bilang kalau orang kampung dan kota tuh sama aja. Yang penting gimana kualitas hidup kita bisa bermanfaat buat sesama aja. Denger itu timbul dah rasa cinta Imron sama Salma.
Salma nggak sengaja ngeliat Pak Kades lagi ngobrol, ngomongin perasaan suka si Tia sama Imron di depan rumah Imron. Imron bahkan juga bilang kalau dia juga suka pada Tia. Nah, denger Imron bilang gitu ke Pak Kades, hati Salma jadi nyeseg. Berarti udah jatuh cinta tuh si Salma ama Imron. Salma lari pulang ala-ala film India. Sedih gitu deh. Imron heran liat Salma belum nyampe rumahnya langsung main cabut aja. Pak Kades juga gitu. Usai denger jawaban dari Imron Pak Kades pun legowo dan pamit pulang.
Usai kejadian itu Imron jadi kayak susah mau nemuin Salma. Salma seperti ngindarin doi. Dipanggilin Imron pun pura-pura nggak dengar dan cuek. Sekali Salma ketemu sama Tia dia penasaran juga dan nanya ke Tia. Benarkah Tia dan Imron pacaran? Awalnya Tia bingung dan ragu menjawab, namun akhirnya dia ngaku juga kalau pacaran sama Imron. Sakit hati kuadrat deh si Salma. Salma bertekad buat cepet nyelesein skripsinya biar bisa pulang ke Jakarta. Biar bisa cepet lupain Imron. 
Udah tiga hari nih Imron nggak nyariin Salma. Biasanya doi bakalan mondar mandir bawa gerobak sampah depan rumah Salma. Apa mungkin Imron udah nggak peduli lagi sama Salma. Pas Salma lagi jalan mau ke perkebunan, datang tuh rame-rame mobil wartawan menuju rumah Imron. Pikir Salma, ada apa tuh, jangan-jangan Imron kenapa-napa lagi. Larilah Salma ke sana. Begitu nyampe di rumah Imron Salma kaget karena di belakng rumah Imron tuh ada kayak semacam ruangan yang digunakan Imron buat penelitian. Penelitian? Neliti apa tuh si tukang sampah? Jadi sebenernya Imron itu insinyur yang lagi research soal sampah organik yang bisa diubah menjadi biogas. Imron jadi tukang sampah tuh buat ngumpulin sendiri sampah-sampahnya. Dan karena penelitiannya berhasil, banyak wartawan yang datang meliput. Salma terkejut bukan main. Pas ngeliat Salma datang, Imron buru-buru menghampiri Salma sebelum cewek itu kabur lagi. Di situ Imron nyatain perasaan cintanya sama Salma. Salma kaget, haru, campur malu juga. Bukannya waktu itu Imron sudah jawab kalau dia suka sama si Tia ke Pak Kades.
Rupanya tuh waktu Pak Kades menyampaikan perasaan cinta putrinya ke Imron dulu, Imron emang jawab suka sama Tia. Tapi cuman suka sebagai teman saja. Jadi yang didenger Salma tuh belum semuanya, karena Salma keburu kabur. Salma jadi malu, dan akhirnya jadian deh sama Imron.

-SEKIAN-



KARAKTER DAN KARAKTERISASI

IMRON (25 th) : Ganteng, dewasa, baik hati, suka kebersihan, pemuda cerdas yang sedang penelitian di desa secara diam-diam dan merangkap sebagai tukang sampah keliling.
SALMA (20 th) : Cantik, jorok, punya rasa empati, apa adanya, gadis kota yang sedang penelitian skripsi di desa.
TIA (23 th) : Anak gadis Pak Kades, sederhana, suka pada Imron.
PAK KADES (sekitar 45 th) : Berwibawa, baik, sayang keluarga.
NENEK (sekitar 60 th) : Nenek Salma, baik, agak bawel soal kebersihan pada Salma.
DONI (10) : Anak laki-laki Pak Kades, adik Tia, melek teknologi, suka bermain gatget.

Posting Komentar

0 Komentar