SURILI HEJO bab 3 (end)




BAB 3 (end): prihatin is my lifestyle
       Memandang langit-langit bilik lapuk diterangi bohlam Ch*yoda 15 watt yang cahayanya  kuning remang-remang bikin kepala gue sering puyeng, mata gue ngelirik cicak gemuk di dinding lagi merayap pelan dan malu-malu. Gue perhatiin gak ada nyamuk berseliweran. Baru gue sadar di balik jam dinding bentuk Lope aksen kembang-kembang ada cicak betina yang menanti cicak gemuk itu datang. Backsong by Franky Sahilatua berputar syahdu… kemesraan ini janganlah cepat berlalu… Gue tutup muka pake bantal kapuk bau tujuh rupa nan letek sambil memanjatkan doa bismika Allohumma ahya wabismika ammut. hape gue bunyi tiba-tiba.
“Haii Yang…” diujung telepon suara Haira kedengeran merdu dibarengi krikk..krikk jangkrik.
“Hai…” jawab gue semangat, benerin posisi.
“lagi apa?”
“nelpon kamu”
“tau…tapi sambil apa…?” tanyanya manja. Kebayang muka manjanya pas ngomong begitu. Cuman gue yang punya. Mahasiswa lain cuman tau muka judesnya Haira. Beruntungnya gue…
“sambil…” gue bingung jawab apa. “sambil muw tiduran aja..” lanjut gue polos.
“jadi gak sambil mikirin aku?!” sewot Haira ngedadak galak di telepon. Mata gue merem melek sambil nepok jidat, salah jawab gue…
“gimana bisa aku gak mikirin kamu? Tiap buka laptop ada kamu…”
huhuhu... this is speak firaun…sungguh dusta!!  Wallpaper laptop gue foto Surili nyengir yang gue jepret pas observasi kemaren di hutan. Suara Haira menghilang di telepon, 99% gue pastikan dia lagi senyam senyum sumringah denger ‘hallu’ gue barusan.
          “besok jemput aku, temenin ke rumah sakit ia..” pintanya  manja
          “iya..”
          “kok iya doang? kepaksa..?”
mulut gue mangap dengan ekspresi muka melehoy. Gue pusing ma cewek, serba diprotes serba ditanya, serba salah! untung ga serba 5000. Semua cewek begini apa Haira doang. menuju akhir telepon gue bilang
          "jangan lupa tutup jendela! bulan purnama!"
          "kenapah?"
          "aku gak rela bulan ngintip tidur kamu..." 
          "heeemmmm...." 
Haira kedengeran malu tapi suka digombalin.
Malam itu gue kepikiran potong rambut buat ngasih dia surprise besok. Tapi pas ngaca lagi, gue gak tega Broh!  kribo ini identitas gue sekarang, Surili hejo… gue putuskan tidur ajah dan bermimpi yang indah-indah. mungkin sama Haira. wkwkwkwk...

          “kita mau ngapain disini?” tanya gue pas nyampe di rumah sakit.
“mau ambil hasilnya kak Maudy…positif hamil pa ngga..”
“mang Kak Maudynya kemana?”
“kerja”
“suaminya?”
“kerja…”
“kok kamu yang ambil?”
“aku kan libur kerja”
“maksud aku emang boleh kamu yang ambil?”
“bolehlah…kan dokternya tante aku… bentar ia!!”
katanya sambil lepasin pegangan tangannya dan masuk ke satu ruangan. Gue perhatiin tulisan di papan pintu itu Irene Tarakanita Sp.Og M.Kes.(K).  
 Disitulah gue sadar 'sebangsa' apakah wanita yang amat gue cintai ini. Nyatanya keluarga besarnya akademisi berotak Einstein. Sedangkan Gue, apalah diri ini? Ibarat jeruk.. gue ini bukan jeruk manis, tapi jeruk asem yang menjadi manis karena ditempa musim. Gue bukan lahir dari keluarga mapan, terpandang dan berpendidikan macam Haira. Cuman anak orang biasa yang mengejar sukses dengan kerja keras dan tekad kuat merubah masa depan jadi lebih baik. Gue banyak-banyakin berdoa biar Haira gak bilang khilaf pacaran ma gue.
          Gue kaget ngeliat cewek bulet berkacamata keluar dari ruangan di sebelahnya. Cindy keluar sambil megang resep obat ditangannya.
          “Cindy…?”
Cindy kaget sekaligus gusar kaya ABG tercyduk kantib lagi indehoy di taman pas gue panggil.  Raja Guk-Guk Sp.KJ  Gue ngelirik resep ditangannya.
“Lo ngapain Ci…?”
          “ngambil resep Mami..” katanya agak belepotan.
Gue nyengir gak percaya. Gue iseng nyomot resep dari tangannya. Cindy merengut pasrah tak berkutik.
          “jangan ember Lo!” katanya memelas sinis.
Dengan kode-kode tangan gue setuju untuk tutup mulut. Tiba-tiba Haira keluar dari ruangan dan langsung meluk gue.
          “Yang…positif…”katanya bahagia banget.
Gue bingung mesti berekspresi gimana. yang hamil kan bukan Haira. Gue malah salah fokus dengan mata sipit Cindy yang melotot gede banget ditambah mulut mangap 5 jari,  ekspresi kaget kelewat lebay. Gue yakin otak gossipnya yang selama ini beku tiba-tiba mencair. Cindy buru-buru pergi sambil nutup mukanya pake kertas resep biar gak keliatan  Haira. Beberapa langkah dia nengok lagi ke gue sambil geleng-geleng kepala. b*sett! Ini gak seperti yang lo pikirin… bukan Haira yang positif tapi kakaknya yang dah 15 tahun nikah baru sekarang jebol! teriak gue dalem hati. 
Sejak kejadian Sp.Og versus Sp.Kj  waktu itu gue dan Cindy jadi kaya saling nyimpen rahasia masing-masing lawan. Gue selalu berusaha ngejelasin yang sebenernya tapi tu anak malah selalu ngeduluin "keep our secret together Bro!!"
Di masa-masa kritis menjelang status kemahasiswaan gue berakhir, hubungan gue dan Haira justru bubar amblas gak berbekas. Gue dah berusaha tapi kita memang bagusnya break kali ini. Kata ibu, jodoh gak akan lari dikejar. Gue pokusin diri nyelesaiin skripsi dan diwisuda taun ini juga. Gak ada pilihan lain karena beasiswa gue kelar semester ini.
Semua orang sibuk dengan urusannya masing-masing jarang bisa ngumpul kaya dulu. Gue dan Cindy dibombardir dosen pembimbing super perfeksionis bolak balik revisi skripsi. Ayesha masih diribetin ma petualangan cintanya bersama cewek-cewek maha rudet.  Beni si orang kaya lagi tamasya ke Thailand sekalian benerin idungnya yang mendadak menyong karena diseruduk soang. Sementara Keiva…dia udah bahagia dengan pilihannya, pengacara mapan seumur ayahnya. Tiap hari anter jemput mobil sport ganti-ganti pabrikan. Hidup itu kaya paradoks emang.
Jam ditangan gue dah mentok ke angka 1. Perut ga bisa lagi kompromi, laper ditamengi haus luar biasa. Menjelang 5 menit DAMRI dateng, gue melipir ke restoran siap saji ala jepang H*kben gak jauh dari sana. Gak ada pertimbangan status kejombloan pas gue milih tempat duduk paling mojok. Makan sendiri, bayar sendiri, idup gue.... Menikmati makan siang yang sejuk dibawah AC menyantap hidangan ala jepang, dalam tempo yang sesingkat-singkatnya mereka lenyap bersisa melamin kotak panjang dan sumpit doank.
Buat mahasiswa semi prihatin kaya gue yang biasa standaran warteg b*hari atau soto “Jalal” makan di tempat macem H*kben itu sesuatu yang gak terjadi 3 bulan sekali. Pas aja duit beasiswa dan uang saku gue cair, ada sisa dari bayar-bayar semesteran, kuliah ini itu, utang rimbil ke temen-temen dan jatah “ibu negara” maka dari itulah gue putuskan makan disini. Perut gue kontraksi pembukaan 10 ketika jarum jam bergeser 90 derajat. Dan berakhirlah perjalanan semua makanan yang gue makan barusan. Sayang amat duit 70 ribu cuman bertahan 15 menit…
Menjelang sore, gue masih dapet DAMRI. Mata ini beredar mencari kursi kosong. Hey…kamu… gadis berhijab itu ada lagi. Gue duduk disampingnya. Kenalan dan intermezzo… namanya Aysel Zehra wawasannya luas menyenangkan ngobrol ma cewek ini, pembawaanya lembut, tutur katanya santun, adem…sampe ke qalbu. Lebih dari itu bonus Tuhan adalah kecantikannya yang bermata abu, mirip mata kucing anggora kesayangan Marin. Nyatanya hijabers itu baru lulus SMA dan baru aja balik dari Jepang.
Gak kerasa bis udah nyampe depan kampus gue. Gue ngajak Zehra turun tapi dia nolak. “memang kamu mau balik lagi?”
Zehra geleng kepala, tangannya nunjuk halte distabilitas 100meter didepan. Gue terhenyak Guys… gue sering liat halte itu tapi ga pernah perhatiin dan peduli. Gue ngeliat lagi ke Zehra, jujur gue kagum luar biasa ma dia. Gue gak jadi turun dan ngebantunya turun di halte khusus, gak pernah gue sangka Zehra berkursi roda.
Sejak itu gak tau kenapa kita sering ketemu diatas DAMRI, mungkin kita khususnya gue sekarang suka sengajain naik DAMRI di jam yang sama biar ketemu dia. banyak hal sering kita bahas, ngobrol dengan Zehra selalu bikin gue nyaman ga berasa dengan lamanya perjalanan ke kampus. Matanya teduh, sesekali senyum, manis banget kaya gulali bentuk ayam jaman SD. Lama kelamaan kita makin akrab. Gue gak pernah lagi biarin Zehra berenti di halte depan sendirian dan turun tanpa bantuan gue. Biar so sweet kaya  di drama-drama Korea. Sesekali chat di WA dan saling follow akun medsos masing-masing. Zehra selalu nyemangatin gue supaya gak kendor ngejar wisuda bulan Desember tahun ini. Skripsi guepun sukses disidangkan.
Perjuangan gak gampang, ada yang yakin gue bisa wisuda taun ini, ada juga yang pesimis gue mampu dan malah minta gue nemenin dia satu semester lagi, Ayesha orangnya. Tapi bersyukur gue berhasil kelar kuliah ontime. Gak cumlaud gak apa, tapi IPK gue nyaris sempurna 3,9
Hari wisuda itu datang… shubuh-shubuh gue deg-degan. Semaleman ga tidur bukan gugup besok pake toga, tapi karna rambut kribo gue ilang tadi sore. Pas ‘barber time’ gue kepikiran lagi buat potong rambut pendek, nyenengin hati Ibu yang selalu berdoa gue tampil rapih kaya orang kantoran. Pagi ini jam 6 dirumah udah heboh. Marin dan-dan super lama padahal yang punya hajat kan gue.
“malu kalo ga cantik A… kan banyak mahasiswa disana…” katanya pas gue tarik idung kecilnya karena nyisir gak kelar-kelar.
Ngeliat diri gue sendiri depan kaca, berjas rapi, pake dasi, sepatu pantopel mengkilat, dilanjut pake jubah wisuda, toga, dan rambut pendek gue, sesuatu yang besar gue syukurin dan baru gue sadarin. Gue ganteng… ibu nangis gak berenti-berenti liat gue. Anaking Jojo..sholeh, kasep, bageur, menak, raja… Bikin hati gue nyerah… apalagi yang paling penting selain kebahagiannya.
          Gedung auditorium dipenuhin peserta wisuda. Diluar crowded. Jalan raya macet sampe 3 kilometer. Segala tukang-tukangan ada. Mulai tukang foto, tukang kembang, balon, boneka, tukang sosis bakar, tukang es krim, tukang rujak, cakue, segala ada. Orang penuh banget kaya mau nonton konser, bikin oksigen di kampus gue menipis drastis. Yang nganter wisudawan ada sampe pake bis. Ada yang satu RT kayanya dibawa semua.. ada yang dari kakek ampe buyut ikut hadir, Luar biasa pokonya sukacita berjamaah…
          Ayah dan Ibu ikut masuk ruang auditorium yang gede banget kaya dome raksasa. Ibu dan Ayah duduk gak tau sebelah mana karena gue mesti duduk terpisah. Ada layar besar yang ngeshoot para wisuadwan-wisudawati  yang dipanggil namanya. Gak semua mahasiswa kebagian dipindahin tali toganya ma rektor, tapi gue amat bangga karena bagian dari yang special dan sedikit itu.
          Harris Putra Sugijono S.Si
Nama gue dipanggil, gue melangkah bangga. Nengok sebentar ke kursi orangtua, gue liat ibu nangis gada berentinya Ayah berdiri dengan airmata dan senyum bangga. Aduhhh…ini baru s1, gimana kalo mereka liat gue wisuda s2?
          Diluar gedung, surprise dari Ayesha, Beni, Keiva, dan cici Cindy yang hari ini sama-sama wisuda bareng gue bikin bikin gue termehek-mehek. Mereka keren bikinin gue tumpeng segede gabang katanya hadiah buat orangtua gue yang udah ngasih mereka temen yang bikin bangga.. wahahaha..thank you Guys… ditengah tawa yang lebar-lebar ini mendadak Haira yang dingin sejak kita putus datang bawain gue rangkaian bunga yang gede. jantung gue masih deg-degan aja setiap kali liat Haira. Gue yakin dia dandan spesial buat hari ini. Cantik banget dengan dress putih selutut dan rambut panjangnya, Haira mirip snow white angle yang ada di fantasi gue. Kangen berat sebenernya tapi gengsi buat nunjukin dan memilih so cool, kalo ngga mubazir kribo gue dibuang.
         Senyumnya tekembang dari masih jauh. Yang lain langsung menyingkir. beberapa detik semua kaya ilang tinggal kita berdua. Matanya berkaca-kaca. Haira meluk gue, dia bilang berat putus dari gue tapi terpaksa dia lakuin biar gue fokus selesaiin skripsi dan sidang. Oh...my God...My sweet heart.. Gue kenalin Haira ke orangtua gue. Haira yang high class tapi tetep ramah dan santun ngomong ma ayah dan ibu. Orang berpendidikan itu kelihatan dari tutur kata dan perilakunya. Ibu dan Haira langsung akrab. Hape gue bunyi Zehra is calling. Gak nyangka Zehra udah didepan gue, dengan kursi rodanya dianter sepasang orang tua bepenampilan sekelas pejabat dibelakang kursi rodanya. Barengan mereka beberapa cowok tegap berkacamata hitam ikutan jalan. Duta besar RI di Jepang. Waaaw…  gue dan temen-temen lain dibikin melongo dengan kenyataan. Jadi selama ini gue berteman akrab sama anak dubes. Tapi Zehra yang cantik itu gak pernah bilang dia anak dubes.
          Mereka ngucapin selamat dan sengaja datang ke wisuda gue atas permintaan Zehra. Yang lebih dari itu ayah Zehra ngasih surat undangan wawancara dari Honjo International Scholarship untuk beasiswa S2 di Jepang.  Gue berasa mimpi. Raut wajah Haira agak berubah biarpun senyum masih dibibirnya. Gue kenalin Zehra ke Haira dan sebaliknya. Dua-duanya senyum tapi gue gak tau dibaliknya. Yang pasti hari ini gue super bahagia.
          Hidup emang bukan dongeng Oki dan Nirmala yang selalu berakhir bahagia. Tapi doa dan usaha itu nyata. Prihatin is my life style biar gak manja hadapin hidup. Cinta itu bumbu pelengkap.
                        SELESAI




Posting Komentar
www.jaringanpenulis.com. Diberdayakan oleh Blogger.