CERPEN : "You`re Write A Sins Not Tragedy" Oleh: Eka Anissa


You`re Write A Sins Not Tragedy 


Oleh: Eka Anissa



Perkenalannya indah, tapi nggak kusangka bisa berakhir tragis seperti ini. Terkadang aku berpikir, lebih baik nggak pernah berkenalan dengannya kalau hanya mewariskan luka dan duka.

You`re Write A Sins Not Tragedy

Di tengah lapangan bertanah merah, kami membentuk kelompok outbond. Aku selalu bersemangat dengan kegiatan alam yang satu ini. Memang lelah, tapi ini memuaskan. Banyak ekspresi yang kulihat dari setiap aktifitas outbond. Ekspresi bete, senang, semangat, bahkan ekspresi berkilauan yang mampu membuat mataku terkunci hanya pada sosoknya.
Seakan seluruh perhatianku tertuju padanya. Dia tersenyum lebar, dan sangat menikmati waktu. Padahal, tubuhnya diinjak oleh seorang cowok yang sedang berusaha memasukkan rotan berbentuk lingkaran pada sebuah gala kayu panjang. Dalam posisi berdiri kuda-kuda dan keringat yang bercucuran jantan, aku bisa melihat senyum yang sangat manis. Senyuman yang membuat bibirku ikut mengulum. Saat itu aku sadar, aku telah jatuh cinta padanya.
Sebenarnya ini bukan kali pertama aku melihatnya. Pagi tadi, saat kami berlari menuruni tepi jalan raya Kota Bogor yang sepi, gelap, dan dingin, kami berlari kecil dalam kondisi mata yang berat dibuka alias masih ngantuk. Semalam kami peserta LDKS dibangunkan pukul 02.00 secara paksa, lalu disuruh berdiri dengan kaki telanjang di tengah halaman villa yang dingin mengigil. Dan sekarang masih harus olahraga, aku mau tempat tidur! Homesick, sudah dua hari jauh dari kamar.
“Siapa yang mau jadi ketua OSIS?” tanya seorang senior dengan suara tegas dan lantang.
Aku menatap ke arah suara itu, tapi nggak bisa melihat wajahnya karena matahari belum muncul. “Kalau kalian mau jadi ketua OSIS, ayo loncat ke bawah.”
Di hadapan kami, samar-samar aku bisa melihat sungai berbatu besar dengan air yang cukup deras. Suaranya terdengar sangat damai dan memberikan ketentraman. Tanganku memegang batang besi bewarna kuning yang dingin seraya melongok ke bawah. Gelap.
“Yang bener aja, mendingan gue nggak jadi ketua OSIS daripada harus loncat ke sana.” Kudengar suara seorang cowok yang berdiri nggak jauh dariku. Aku meliriknya, ia berdiri tegak dengn postur yang atletis. Tinggiku sejajar dengan dagunya. Masih dalam kondisi gelap, aku nggak bisa melihat wajahnya.
“Iya, Kak. Bener.” Aku meresponnya sekenanya.
Nah! Itulah suara yang kudengar sama persis seperti suara cowok yang sedang bersemangat outbond. Dia kelas XI IPS. Aku nggak tahu namanya, tapi wajahnya terekam jelas di benakku. Hidungnya terutama. Tulangnya tinggi dan lurus seperti perosotan anak-anak TK.
Di penutupan LDKS, ketua OSIS mengumumkan siapa peserta terbaik dari kelas X dan XI. Aku menjadi terbaik pertama, dan dia – yang kusukai senyumannya saat outbond – juga terbaik pertama. Ternyata, namanya Kak Revan.
Dengan polosnya, kukirimi dia secarik kertas bertuliskan ‘selamat ya, Kak. Semoga menjadi ketua OSIS.’ Well, dia membalasnya. Dan sejak itu, dia mengenalku. Setidaknya dia tahu, kalau aku ini ada.

You`re Written A Sins Not Tragedy

Aku malu, ternyata dia bukan perwakilan ekskul yang menjadi cikal bakal pengurus OSIS. Tapi, dia perwakilan kelas dan dia terpilih menjadi Ketua Majelis Perwakilan Kelas. Jabatan ini mampu membuat seseorang famous di kalangan siswa dan guru.
Bagiku, dia sosok yang berkharisma. Punya senyum menawan, kemampuan berinteraksi yang baik dan agak senang becanda. Dari mana aku tahu? Ehem, sebenarnya aku mengamatinya. Diam-diam meliriknya – dari kelasku di lantai 2 – yang sedang berdiri di balik balkon lantai 3, tepat di depan kelasnya.
“Lo mau gue bantuin supaya deket sama dia?” suatu ketika temanku – Ifha – menawarkan sesuatu yang nggak pernah kusangka. Aku menatapinya bingung. “Tapi, lo harus bantuin gue deket sama Kak Daniel.”
Itu pertanyaan yang absurb menurutku. Aku nggak berani mendekati cowok, masa dia meminta bantuanku. But, ok, aku mengiyakan meskipun nggak tahu harus mulai dari mana. Aku belum pernah pacaran!
Ifha lebih cekatan, dia memulainya lebih dulu. Setiap istirahat dia berdiri di balik balkon lantai 3 berdampingan dengan Kak Revan. Aku memandangi kedekatan mereka, sangat dekat, bahkan mereka bersenda gurau, akrab sekali, dan selang beberapa hari aku mendengar mereka jadian. Sialan!!!
Ambil deh tuh, buat lo biar puas. Gue nggak peduli! gumamku sambil masuk ke dalam kelas, dan ikhlas melupakan perasaanku pada Kak Revan.

You`re Write A Sins Not Tragedy

Aku terpilih menjadi Sekretaris Umum OSIS angkatan XXIII. Hari ini, kami latihan penyerahan jabatan di tengah lapangan. Ada Kak Revan dan Ifha. Kudengar mereka sudah selesai alias putus, tapi aku benar-benar nggak peduli karena aku tengah menjalin hubungan dengan Farel, kawan sekelasku di kelas X.
Setelah latihan kami makan bersama, nasi bungkus yang lezat sekali. Karena pedasnya membuat keringat mengucur deras. Kuperhatikan Kak Revan, keringatnya banjir dan mulutnya bergerak kepedasan. Kasihan aku melihatnya, jadi kuhampiri dia lalu kuberikan sebungkus permen fox.
“Nih, buat Kakak. Supaya nggak kepedasan,” ujarku seraya menyerahkan permen itu.
Dia menatapku, takjub dan lekat. Lalu ia tersenyum sambil menerima pemberikanku. “Makasih ya, Dini.”
You`re Write A Sins Not Tragedy
Aku putus dari Farel, tanggal 25. Karena dia selingkuh. Huh! Menyedihkan. Memang sih salahku karena aku mengabaikannya. Aku lebih sering ekskul, kegiatan OSIS, dan belajar ketimbang harus bersamanya. Tapi aku kesal, kenapa harus selingkuh? Nggak ada cara lain?
Aku ingin membuatnya kesal dengan meminta bantuan Kak Revan yang kebetulan sedang menjomblo. Kukirimi dia sms – setelah beberapa kali berhubungan cukup intens lewat sms.
Kak, mau bantuin aku nggak? Bantuin aku, Kakak pura-pura jadi pacar aku. Aku kepengin manas-manasin Farel. Supaya dia kesel.
Kak Revan membalas,
Kenapa pura-pura? Beneran aja!
Awalnya aku bingung. Tapi berhubung aku pernah suka padanya akhirnya kami jadian, dan berlangsung hampir 6 tahun. Aku sangat mencintainya, hingga menjadikannya harapan dan impian hidupku. Rasanya hubungan kami indah, sampai kami menemui masalah ini.

You`re Write A Sins Not Tragedy

Segala sesuatu yang berlebihan, itu nggak baik. Benar sekali! Itu yang kualami. Terlalu mencintai Revan. Jadi, ketika dia melakukan pengkhiatan, luka dan duka yang kudapat berlipat-lipat pedihnya.
Revan seorang cowok yang mudah dekat dengan orang lain – termasuk cewek. Selama kami pacaran, dia banyak sekali bertemu dengan teman cewek baru. Aku cukup sabar menghadapinya, hingga pada suatu ketika aku menemukan sesuatu yang membuat hubungan kami harus berakhir di tengah harapan-harapan indahku.
Pesan gambar yang kutahu dari salah satu cewek yang sudah satu tahun ini kucurigai mempunyai kedekatan dengan kekasihku. Kubuka pesan gambar, menampilkan benda yang nggak jelas bentuknya. Ada dua kalimat di bawahnya, ‘Mas, aku sudah telat. Ini hasil testpack-ku.’



TENTANG PENULIS


Eka Annisa. Tertarik menulis novel sejak tahun 2005 – SMP – setelah membaca novel Dealova. Yang namanya anak-anak ketika dia menulis cerita yang karakternya mirip Dira, dia nekat mengirmkannya ke penerbit setebal 400 halaman – waaaw. Tapi ditolak dan Eka sedih banget. Jelas, karena isinya dialog semua. Xoxo.
Lalu karena kecewa dia vakum menulis. Tahun 2012 mulai menulis lagi. Pemicunya Twilight Saga. Dan sampai sekarang masih terobsesi menjadi penulis yang sedang berusaha supaya naskahnya terbit. Penulis favoritenya Meg Cabot. Dia, Meggie Wanna Be.
 Beberapa karya tulisnya untitled, Pemburu Cinta, Skyscrapers, Junior High School, Foolish Games, Finding You Between The Stars, Imagine.







CATATAN: Setiap karya yang kami publikasikan hak cipta dan isi tulisan sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis
Posting Komentar
www.jaringanpenulis.com. Diberdayakan oleh Blogger.