CERPEN : "Di PDKT-in Hantu" Oleh : Ilham Ramadhan



Di PDKT-in Hantu

Oleh : Ilham Ramadhan  
 





                Nama gue adalah Beno Castelard. Meskipun nama gue keren, tapi gue jomblo.  Selama SD dan SMP, gue enggak pernah merasakan yang namanya pacaran atau semacamnya. Itu karena gue terlalu fokus terhadap pendidikan gue. Gue kini menginjak masa abu-abu. Atau bahasa kurang kerennya SMA. Dan gue rasa, ini saatnya gue mencari yang namanya pacar.
                Namun apa yang gue harapkan tidak pernah terjadi. Tiap kali gue PDKT, ujung-ujungnya selalu kandas. Akibatnya, gue jadi sering galau. Tiap hari gue dengerin musik galau, nangis dikamar gue sendirian, hingga mencoba bunuh diri. Yaitu loncat dari trotoar jalan.
                “Gue mau mati.. semuanya minggir. Gue mau bunuh diri…!!” Jerit gue di atas trotoar. Orang-orang hanya menatapku dengan heran. Ada yang miris, ada yang prihatin, ada yang ‘Biasalah. Dia gila karena jomblo’.
                Gue kini sering nongkrong di tempat-tempat yang banyak orang-orang pacaran. Kali aja ada orang putus terus dia ngeliat gue lalu jadian ama gue. Tapi…. itu nggak pernah terjadi. Padahal gue nongkrong ditempat itu selama enam jam. Dan  kebetulan gue kalo nongkrong pas malem jumat.
                Karena tiap nongkrong sendiri gue selalu dicuekin sama cewek-cewek, gue memutuskan untuk mengajak temen gue yang tampangnya lebih rendah daripada gue. Karena menurut filosofi gue, kalo lo mau keliatan keren ketika nongkrong, lo harus bawa temen yang rupa wajahnya lebih mirip monster dari pada lo. Dan gue memegang teguh prinsip itu.
                “Bro, lo mau ngajakin gue kemana sih..?” Tanya Ghifar yang merupakan temen baik gue.
                “Nongkrong lah. Lagian biar lo kagak kudet. Tiap hari lo dirumah mulu. Mirip beruang hibernasi lo..” Kata ku               
                Gue menuju ke sebuah café yang letakknya nggak jauh dengan taman kota. Dan bisa lo bayangkan betapa ramenya itu café. Apalagi saat ini adalah malam minggu. Banyak orang yang berkumpul disana untuk pacaran. Sementara bagi jomblo, mereka akan liatin orang-orang yang pacaran sambil nyamilin ibu jarinya sendiri.
                Gue duduk di sebuah gazebo kecil. Ghifar mengikutiku. Gue mengeluarkan laptop. Ghifar juga begitu. Gue langsung menyambungkan wifi di café tersebut. Ghifar malah membuka permainan ‘Angry Bird Space’. Seoramg pelayan kemudian datang untuk mencatat pesanan kami. Dengan pakaian waitress yang khas, dia berdiri di dekat kami mirip patung lilin.
                “Mbak yang biasa ya..” Kata ku. Pelayan itu mengangguk. Mengingat gue sering sekali kesini, jadi semua pelayan disini kenal sama gue. Dan mereka tau  pesanan gue biasanya. Gue sempet berpikir, gimana kalo gue gebet pelayan cewek yang ada di café ini. Tapi gue sadar, mereka terlalu tua buat gue.
                “Kalo mas nya yang satu itu…?” Tanya pelayan cewek itu kepada Ghifar. Ghifar masih tak merespon. Terlalu asik terhadap permainan ‘Angry Bird’ nya.
                “Mas…” Panggilnya lagi. Ghifar menoleh.
                “Ada apa mbak..? Ada yang bisa saya bantu.?” Ucapnya dengan tampang polos dan mengerikan. Pelayan itu menatapnya dengan penuh tanda tanya.
                “Eh bego.. lo pesen apa..?” Kata gue kesal.
                “Oh…! itu..” Katanya yang kemudian kembali fokus dengan ‘Angry Bird’nya
                “Heh..! Lo itu ditungguin pelayannya. Cepet lo ngomong lo mau pesen apa..” Pekik ku kepada Ghifar. Pelayan cewek itu tersenyum ramah. Namun gue tau, dihatinya dia menyumpah serapahi kami.
                “Recommend lo apaan..?” Tanya Ghifar dengan santai.
                “Baygon cair..” Kata gue asal.
                “Yee.. serius kenapa… Itu mbak samain aja sama dia..” Ghifar menunjuk gue. “Tapi gelasnya usahakan beda ya mbak..” Katanya lagi. Gue langsung menepuk jidat gue. Apa hubungannya gelas sama pesenan lo kalo pesenan lo sama isinya? batin gue.
                “Terima kasih telah memesan. Mohon ditunggu..” Pelayan itu pergi dengan tersenyum namun dihatinya dia sudah tercabik-cabik.
                Gue kembali fokus dengan laptop. Gue membuka media social favorit gue. Banyak disana terpampang cerita kebahagian mereka di malam minggu ini. Gue sebagai jomblo miris melihat itu. Hati gue tersayat. Gue ngeliat Ghifar ketawa-ketawa sendiri ketika dia memainkan ‘Angry Bird’. Gue juga miris.
                “Far, lo nggak ngerasa gitu tiap malem minggu sakit hati..?” Tanya gue serius sambil memandang laptop gue. Gue tak direspons. Gue tanya kembali. “Hoi… lo denger kagak sih..?”
                “Gue nggak pernah sakit hati kalo tiap hari gue ditemenin Angry Bird,” Ujarnya polos. Kampret. Gue tanya serius jawabnya enteng banget. Gue berdecak kesal.
                “Emang lo nggak pernah ngerasa kesepian..?” Tanya gue lagi.
                “Nggak..” Jawabnya.
                “Lo nggak pengen apa punya pacar..?”
                “Pacar gue Angry Bird warna merah.”
                Sialan..! Pacar Angry Bird?! Ternyata temen gue yang satu ini nggak normal. Alangkah baiknya gue nggak tanya lagi masalah cinta kepada dia.
                “Emang lo belom punya pacar apa..?” Tanya Ghifar tiba-tiba. Gue nyaris tersedak ludah gue sendiri. Nih anak nggak tau gue jomblo apa emang pura-pura nggak tau gue jomblo.
                “Nggak.” Jawab gue singkat.
                “Hahaha Jomblo..!!!” Teriak Ghifar sambil menunjuk gue. Semuanya langsung menoleh kearah gazebo kami. Gue langsung pura-pura nggak kenal sama Ghifar.
                Gue langsung diam tak menoleh kemana-mana. Hanya fokus kepada laptop gue. Gue nggak mau menarik perhatian orang-orang setelah Ghifar berteriak dan menunjuk gue. Kemudian pesanan kami datang. Pelayan menaruh pesanan kami di meja kami. Gue turut membantu. Ghifar malah masih saja asik dengan ‘Angry Bird’ nya.
                “Ben, lo nanti nganter gue lewat arah selatan ya. Gue mau nginep ke tante gue..” Kata Ghifar kepada gue. Gue cuman mengangguk.
                “Lo kenapa diem gitu..?” Tanyanya. Gue ngeliat dia sekilas. Kenapa..kenapa.. gara elo tau. kata gue di dalam hati.
                “Sakit gigi lo..?” Tanya dia lagi.
                “Nggak bego..” Kata gue. Dia kemudian manggut-manggut.
                Selama gue dan Ghifar di Gazebo, gue sesekali ngelirik orang-orang yang pacaran. Emang sakit ketika lo jomblo terus lo ngeliat orang-orang lagi pacaran. Hati rasanya gimana gitu. Terlebih lagi gue. Gue di gazebo cuman sama Ghifar. Mungkin orang-orang pacaran itu mengira gue juga pacaran dengan Ghifar. Tapi, karena mereka terlalu sibuk memikirkan pasangan mereka, mereka tak memikirkan kami.
                Jam menunjukkan pukul sepuluh. Café sudah akan tutup dan pengunjung telah pulang semua. Tapi gue dan Ghifar masih belum beranjak dari gazebo kami. Hingga kami akhirnya ditegur oleh sang pemilik café.
                “Nggak pulang mas..? Udah malem loh..” katanya
                “Iya ini lagi mau siap-siap pulang..” Ujar gue. Gue kemudian merapikan laptop gue. Gue melihat jika Ghifar masih saja asik dengan  ‘Angry Bird’nya
                “Bego… ayok pulang. Café udah mau tutup..” Kata gue kepada Ghifar.
                “Café mau tutup..? Nginep aja disini Ben..” Ocehnya.
                “Udah lo jangan aneh-aneh..” Omelku. “Cepet beresin tuh laptop.”
                Kemudian kami pun pulang meninggalkan café itu. Gue lalu mengantar Ghifar pulang ke rumah tantenya dengan mobil gue. Ditengah jalan, gue ngeliat ada cewek yang lagi mengacungkan jempolnya. Gue yang ngeliat itu langsung berniat untuk berhenti.
                “Ada cewek mau nebeng Far, tebengin yuk. Kali aja gue bisa jadian sama dia..” Kata gue bersemangat.
                “Lo gila apa..? Iya kalo itu cewek, nah kalo bukan..” Protes Ghifar.
                “Ah lo kebanyakan maen Angry Bird sih. Makanya lo nggak pernah suka sama cewek. Sukanya sama titit terbang.” Omel ku.
                “Kalo lo berhentiin nih mobil, gue hajar lo..” Kata Ghifar
                “Lo kenapa sih..? Itu cewek bro.. cewek. Liat kakinya napak tanah..”
                “Terserah lo deh, kalo lo tiba-tiba kesurupan, gue tinggal lo..”
                Pada saat gue mau berhenti, tiba-tiba cewek tadi langsung berubah menjadi sosok kuntilanak. Gue langsung tancap gas. Kuntilanak itu kemudian terbang  mengejar mobil gue. Gue yang panik langsung menambah kecepatan hingga speedo meter menunjukkan angka 200 km./jam
                “Gila tuh kuntilanak, cepet banget terbangnya..” Kata gue.
                “Gue masih mau hidup Ben…!! Gue nggak pengen mati…!!. “
                Akhirnya lama kelamaan, tuh Kuntilanak semakin ketinggalan. Mirip slogan merek motor. Gue menarik nafas lega. Ghifar pun sempat ngompol sedikit.
                “Lo serius masih mau  ke tante lo..?” Tanya gue.
                “Ya iyalah. Lo nggak liat gue ngompol sedikit nih..?”
                “Gue ikut nebeng ya. Gue takut juga soalnya.” Kata gue.
                Akhirnya gue sampai  dirumah tante Ghifar. Namun bukan kenyaman yang gue tangkap disana, tapi sebuah ketakutan kembali. Hawa mistis mencuat disana. Kesan angker kian melekat.Bulu kuduk gue sempat berdiri sebelum akhirnya jatuh karena gue olesi balsem.
                “Serius lo ini rumah tante lo..?” Tanya gue ragu.
                “Gue juga nggak yakin Ben..”
                “Kampret..!!” Umpatku
                Gue pun dengan ragu melangkah ke halaman rumah mistis itu. Baru saja gue dan Ghifar mau melangkah, gue mendengar apa yang memanggil kami.Kami pun menoleh.
                “Hei kalian berdua… Ngapain kalian disana..?” Tanya nya.
                “Eh tante..!” Sapa Ghifar. Gue ikutan menunduk memberi hormat. Tapi karena gue merinding, gue jadi kaku. Gue jadi mirip pohon pisang yang terkena angin.
                “Kalian ngapain disana..?”
                “Bukannya itu rumah tante..?” Tanya Ghifar.
                “Itu rumah tante..” Tante Ghifar menunjukkan rumahnya yang berada jauh nan disana. Rumahnya puith dan bermandikan cahaya lampu.
                “Tuh kan keraguan tadi gue bener..” Kata gue kepada Ghifar. Ghifar manggut-manggut.
                “Tante kenapa bisa tau saya disini..?” Tanya Ghifar.
                “Karena tadi tante ngeliat ada mobil yang masuk ke rumah sini. Karena nggak ada yang berani masuk rumah sini sebelumnya, jadi tante kesini.”
                “Ini angker yak..” Tante Ghifar mengangguk. Bulu kuduk gue langsung berdiri. Bahkan bulu kaki gue sempat jadi lurus mirip direbonding.
                Kemudian kami menuju rumah Tante Ghifar. Kami meninggalkan rumah angker itu. Sesekali gue melihat spion. Ada sekilas bayangan putih yang membuat gue menelan ludah. Aku kemudian menambah kecepatan ku. Agar gue bisa sampai di rumah Tante Ghifar…

                   Esok paginya gue berniat lari pagi. Ghifar masih belum bangun. Mungkin dia tersesat dialam mimpi. Gue keluar dari kamar dan menuju depan rumah. Pemandangan hijau terhampar disana. Sawah-sawah yang rimbun, pohon-pohon yang tinggi menjulang. Berbeda dengan suasana kota. Sumpek, semrawut, bau, dekil, dan macet. Mirip gorong-gorong.
                Ketika gue menikmati udara pagi disana, mata gue menangkap sosok cewek desa yang sedang berjalan menuju sawahnya. Gue langsung terpesona. Kalo jomblo ya gini, liat cewek cantik langung terpesona. Tekanan batin soalnya.
                Tanpa pikir panjang gue langsung menghampirinya. Dia terkejut dengan kemunculanku. Mungkin dia mengira gue adalah artis di serial ‘Meteor Garden’ yang datang secara tiba-tiba di desa ini. Dia menatap gue dari ujung rambut hingga kaki. Gue masang tampang sok keren agar dia terkesan. Lalu dia tertawa ngakak. Gue heran kenapa dia tertawa.
                “Kenapa lo ketawa.?” Tanya gue yang heran. Tawanya makin menjadi. Gue kira dia kesurupan atau semacamnya sebelum dia akhirnya menunjuk celana gue.
                “Itu celana yang dipake mas bener punya mas..?” Tanya cewek itu. Gue langsung melihat kearah celana gue. Dan gue begitu terkejut ketika meliha celana gue itu. Celana gue gambar ‘Angry Bird’
                Gue langsung permisi dan balik badan. Gue ngacir masuk lagi kedalam rumah. Gue malu men. Masa mau PDKT gue pake celana ‘Angry Bird’. Nggak etis dan nggak matching. Gue pun kembali masuk kamar gue dan Ghifar. Ghifar pun tampaknya akan segera kembali dari dunia alam mimpi.
                “Lo berisik amat sih Ben…” Omelnya masih dengan mata tertutup.
                “Eh, kenapa celana gue gambar Angry Bird..? Perasaan semalen gue nggak ganti celana deh.” Tanya ku pada Ghifar. Ghifar langsung terbuka matanya dan melihat kearah celana gue. Dan ia langsung tertawa.
                “Hahahahaha…. celana Angry Bird.. Cowok apa bukan sih lo..?” Ledeknya.
                “Eh, yang punya celana Angry Bird kayak gini itu lo doang. Gue mana punya celana dekil kayak gini..” Gue mulai kesal. Ghifar pun teringat sesuatu. Ia membuka sarungnya dan mendapati celananya bukan celana ‘Angry Bird’
                “Eh, ini celana lo..?” Tanya Ghifar ke gue. Gue melihat celana Ghifar. Dan benar itu celana gue.
                “Iya bener.. Tapi kenapa bisa lo pake..? Semalem lo tuker am ague ya..?” Tuduh gue kepada Ghifar.
                “Ngapain gue tuker celana Angry Bird gue yang super unyu itu dengan celana gembel kayak gini..” Ujar Ghifar. Gue memincingkan mata. Heran bercampur mistis.
                “Jadi siapa yang nuker celana gue sama lo..?” Tanya gue kemudian. Kami berdua terdiam. Tiba-tiba bulu kuduk kami jadi berdiri. Kami kemudian berpelukan tanpa sadar. Mesra sekali. Efek jomblo.

                Siangnya gue dan Ghifar memutuskan untuk jalan-jalan mengelilingi desa. Gue mengenakan baju terkece gue yang kebetulan gue simpan di mobil gue. Sementara Ghifar memakai kaus bergambar ‘Angry Bird’ yang telah kumal dan sepertinya tak pernah dicuci. Mirip gembel berkeliaran. Tapi anehnya, dia menganggap itu kece. Saraf otak Ghifar memang sudah putus.
                Di perjalan gue ketemu dengan gadis desa. Gue mencoba berkenalan dengan dia. Tapi dia terlalu sibuk dengan pekerjaan di lading. Jadi karena gue nggak mau kena tampar dari dia, gue milih menyingkir. Kemudian gue ketemu dengan gadis desa yang lain. Dan dia ini sumpah, cantik banget. Gue langsung mencoba berkenalan dengan dia.
                “Hai.. “ Sapa gue. Dia tak menjawab. Masih saja memetik cabai yang ada didepannya. Aku tak patah arang. Gue juga coba membantunya dan masih berusaha mengajak ngobrol. “Hai..” Sapa gue lagi. Dia tersenyum. Ah gue mau pingsan kayaknya.
                Sementara gue lagi mencoba kenalan dengan gadis desa pemetik cabai, Ghifar malah melakukan hal memalukan yang paling gue benci. Nyanyi. Suaranya memekikkan telinga. Bahkan ketika dia bernyanyi, tak sengaja ada lebah lewat di depannya. Lebah itu langsung mati seketika. Kasian gue. Turut berduka cita gue pada lebah itu.
                “Nggak capek apa kerja terus..?” Tanya gue kepada gadis itu. Ia hanya tersenyum saja. Gue menaikan alis.
                “Ini udah biasa kok..” Katanya singkat dengan malu-malu. Ah kata-kata pertama. Rasanya aku jatuh cinta sama ini cewek. Kata gue dalam hati
                Kemudian ia menoleh kearah gue. Menghadap gue. Dia menatap gue. Gue harap gue kagak mimisan ketika ditatap dia. Lalu sesuatu yang tak terduga terjadi. Ia berteriak ketakutan sambil menunjuk arah belakang gue. Gue heran. Gue nengok ke belakang, ada Ghifar yang sedang bernyanyi. Oh, dia ketakutan dengan tampang Ghifar dan suaranya. Pantes.
                “Far lo minggir dari itu, dia ketakutan nih ngeiat elo..” Perintah ku. Ghifar pun menyingkir dari sana. Namun gadis itu tetap saja berteriak dan menunjuk arah belakang gue.
                “Eh kamu takut kenapa sih..?” Tanya gue akhirnya. Namun tiba-tiba dia lari dan menjatuhkan seluruh hasil panen cabainya. Gue terkejut dan bingung. Apa yang sedang terjadi sih..?
                Gue memutuskan untuk balik kerumah karena ill feel. Gue ill feel karena setiap gue ketemu cewek di desa ini, pasti mereka lari. Gue kira itu karena Ghifar, tapi bukan. Mereka selalu menunjukan arah yang sama ketika mereka berteriak ketakutan. Arah belakang gue. Mungkinkah bagian tubuh belakang gue kayak monster.?
                Gue memutuskan tidur di kamar untuk menghilangkan kebosenan gue. Ghifar malah main playstation di ruang tamu. Ketika gue memejamkan mata, gue melihat sesosok kuntilanak yang dulu ngejar mobil gue. Gue langsung membuka mata. Gue celungak-celinguk. Aman. Batin gue. Gue memjamkan mata kembali. Baru lima menit memejamkan mata, gue melihat kuntilanak itu lagi. Gue langsung loncat dari kasur dan berlari menuju ruang keluarga 
                “Far kita kayaknya kudu balik nih ke kota. Disini angker..” Kata gue.
                “Apaan sih lo..? Ini rumah tante gue aman kok. Lo nggak kerasan apa disini..?” Tanya Ghifar heran.         
                “Tadi di kamar tadi, gue ngeliat kuntilanak men… makanya gue lari ke sini..” Ketus ku sambil sambil celingak-celinguk.
                “Ah serius lo..? Jangan bercanda lo..” Ghifar juga mulai ketakutan.
                “Kayaknya itu kuntilanak yang kemaren ngikutin kita itu deh..”
                “Hah..? Dari mana lo tau.?”
                “Wajahnya mirip banget sama yang ngejar kita kemaren… “
                “Yeee…. setiap kuntilanak wajahnya sama kali..”
                “Udah serius deh, lebih baik kita ke orang pinter aja yak. Di sini adakan..?”
                “Ada. Nih di sebelah rumah tante gue..”
                “Yaudah kita ke sana ya..”
                Kemudian kami berdua menuju rumah orang pintar yang dimaksud. Rumahya begitu megah di luar, namun begitu gelap di dalam. Gue sempat merinding. Kemudian gue dan Ghifar disuruh masuk ke ruangan orang pintar tersebut.
                Gue duduk di samping Ghifar. Gue ngeliat sesosok orang tua sedang semedi dan menundukkan kepala. Gue kira dia tidur tapi kemudian dia mengangkat kepalanya.
                “Ada perlu apa kalian..?” Tanya orang pintar itu. “Oh ya saya lupa memperkenalkan diri. Nama saya Mbah Anang. Tapi orang sini biasa memanggil saya Dong Hae.”
                Apa.?! Dong Hae?! Gila, nih orang pinter ngaku banget. Nggak sinkron sama tampang dan pakaian.
                “Itu mbah kami mau mbah  melakukan sesuatu kepada kami..” Kata Ghifar.
                “Apa itu..?”
                “Jadi kami berdua itu diikuti kuntilanak mbah…”
                “Jangan bercanda kamu… pakek ngomong kuntilanak-kuntilanak segala..” Mbah Anang tampak ketakutan. Ini apa sih..? Dukun kok takut sama setan. Aduh keliatannya gue nggak selamat dari tuh kuntilanak.
                “Serius mbah.. Tadi saya disamperin..”
                Lalu si mbah membakar beberapa bunga dan kertas. Entah tujuannya apa. Gue kira dia ini memperparah polusi. Tapi setelah dijelakan oleh Ghifar, si mbah ini sedang berusaha menerawang. Kemudian setelah selesai menerawang dia berujar.
                “Kayaknya kuntilanak yang ngikutin kamu ini kesasar..” Kata si mbah.
                “Kesasar..?”Tanya gue dan Ghifar secara bersama-sama.
                “Iya kesasar. Dia kesasar pas ngikutin kalian berdua kesini. Terus karena dia tak tau jalan pulang, dia milih ngikutin kalian. Kali aja dia bisa pulang..”
                Gue melongo dengan apa yang dikatakan oleh si mbah ini. Kuntilanak yang ngejar kita kemaren ternyata mengikuti hingga kesini. Hingga akhirnya dia nyasar dan nggak bisa pulang dan memilih mengikuti kita lagi. Kalau seadainya dia nggak telalu mengerikan dan gue bisa ngeliat dia, gue pengen banget ngomong.
                “Rasain kesasar…. emang enak nggak bisa pulang. Salah sendiri ngikutin kita..”
                Tapi karena gue tak mau terjadi yang macam-macam, gue urungkan saja niatan gue yang satu itu. Kalo dia ternyata suka menggigit, gue yang repot. Ntar gue pulang penuh luka gigitan. Dan nggak lucu kalo tiba-tiba nyokap tanya.
                “Kenapa muka kamu ancur gini. Ini kenapa ada luka gigitan. Kamu ke taman safari..?”
                “Nggak ma. Ini digigit kuntilanak..”
                Bisa-bisa nyokap koma selama empat bulan.
                Akhirnya gue, Ghifar,dan Mbah Anang, sepakat untuk memulangkan kuntilanak ini. Nanti malam, gue bakal memulangkannya. Dan semoga dia mau dipulangkan. Agar bapak dan ibunya kagak nyariin sampai rumah gue.

                Malam hari tiba. Gue dan Ghifar telah berada di rumah Mbah Anang. Namun, Mbah Anang tidak ada dirumah. Asistennya mengatakan jika Mbah Anang harus mengisi acara motivasi di desa sebelah. Gue dan Ghifar memutuskan menunggu kepulangan Mbah Anang.
                Gue, Ghifar, dan asistennya menunggu Mbah Anang diruang prakteknya Mbah Anang. Kami bertiga memainkan sebuah permainan yang cowok banget. Ular tangga.
                “Yess… gue tinggal 4 kotak… hahahaha.. kalian bakal kalah..” Kata Ghifar sedikit jumawa. Dan ia juga tersenyum tengil nan jahat.
                “Gue susul lo. Liat nih..” Kata gue.
                Gue melempar dadu. Dadu menggelinding dengan unyunya. Dan dengan ajaib, angka enam muncul.
                “Yeeahh… enam…!!” Jeritku girang. Aku memajukan bidakku enam kotak. “Nah kan, gue tinggal lima kotak. Dan kali ini giliran gue lagi karena gue dapet enam..” Gue meledek Ghifar.
                “Udah jangan banyak omong. Mainkan giliran lo..” Ucap sang asisten.
                “Iye ini juga mau jalan..”
                Gue melemparkan dadu kembali. Berharap angka lima yang muncul. Dadu menggelinding. Semua deg-deg an. Dan apa yang terjadi selanjutnya sodara-sodara..
                “Angka tiga…!! Hahaha gak menang..!” Jerit Ghifar penuh kemenangan.
                “Makanya jangan sesumbar..” Kata sang asisten.
                Gue langsung meratapi kenapa bisa keluar angka tiga, bukan angka lima.
                “Sekarang giliran saya..” Kata sang asisten. Dia kurang dua belas kotak lagi untuk menang.
                Dia melemparkan dadu nya. Dadu menggelinding. Angka enam kemudian muncul.
                “Kurang enam hahahaha…” Asisten tertawa jahat.
                “Kampret..!!”
                “Halah paling berikutnya keluar angka satu.” Celetuk gue.
                Dia kembali melemparkan dadunya. Gue dan Ghifar berdoa, semoga bukan angka enam yang muncul kembali. Dan…. doaku tidak mujarab. Angka enam kembali muncul.
                “God damn…!!!” Jerit ku sambil memegang kepala.
                “Terkutuk lah kau wahai asisten..!” Teriak Ghifar. Asisten Mbah Anang tertawa lebar. Dengan pongahnya dia membusungkan dadanya.
                “Saya adalah Ular tangga championship.” Katanya jumawa.
                Gue dan Ghifar langsung menangis tersedu-sedu. Gue memeluk Ghifar. Ghifar malah meminta cium sama gue. Gue langsung melepaskan peluka gue dan berdoa anti zina.
                Mbah Anang pun datang dengan sumringah. Gue menduga-duga jika Mbah Anang sewaktu pulang tadi, dia bertemu dengan cewek cantik dan berhasil mendapat nomor hapenya.
                “Kenapa Mbah..? Senyum-senyum gitu..” Tanya gue.
                “Saya tadi habis joged keep smile. Jadi sampai pulang saya nggak bisa berhenti senyum.” Papar Mbah Anang. Gue dan Ghifar langsung tertawa.
                “Ayo Mbah.. kita pulangkan si Kuntilanak…” Kata Ghifar.
                “Oh ayo kalo gitu. Saya juga prihatin sama dia. Kali aja dia dicariin pacarnya.” Kata Mbah Anang.
                Kemudian gue, Ghifar, Mbah Anang, dan asistennya berangkat. Mbah Anang memimpin perjalanan kami. Kami menuju ke dalam hutan gelap.
                “Mbah gelap..” Keluh Ghifar.
                “Kamu ini bego apa bodoh sih..? Hutan kalo malem ya gelap..” Omel Mbah Anang. Gue memilih diam. Ghifar hanya meringis.
                Kami terus berjalan. Semakin lama kami semakin ketengah hutan, Angin dingin menyapu kami. Gue merinding sedikit. Ghifar malah memeluk gue.
                “Nah di sini..” Kata Mbah Anang. Kami semua berhenti.
                “Oke kita langsung saja memulai ritualnya.” Sambung Mbah Anang lagi.
                Kemudian ritual itu dimulai. Mbah Anang mulai membaca mantra-mantra jawa yang aneh. Gue dan Ghifar malah joged ketika Mbah Anang membaca mantra. Ya mirip di diskotik gitu lah. Cuman bedanya di sini gelap gulita.
                Perlahan muncul asap putih. Gue kira itu adalah asap dari metromini yang kebetulan lewat. Tapi lama kelamaan dibalik asap putih itu terdapat sosok bayangan. Bayangan itu makin lama makin jelas. Kuntilanak itu muncul.
                Dia berjalan mendekati kami. Gue pengen lari, tapi asistennya Mbah Anang menahan gue. Ghifar malah nangis dan ngompol sedikit. Mbah Anang masih saja membaca mantra. Ketika Kuntilanak itu semakin dekat, Mbah Anang menghentikan membaca mantranya.
                Mbah Anang berdiri dan menatap Kuntilanak itu. “Jadi kamu yang ngikutin mereka..?”
                Kuntilanak itu tak menjawab. Mbah Anang bertanya kembali.
                “Kamu kenapa ngikutin mereka..?”
                Kuntilanak itu masih saja diam. Gue menyaksikan itu dengan terkesima. Inilah sinetron sesungguhnya. Balada Mbah Dukun dan Kuntilanak. Sebuah drama thriller romantis.
                “Hei… kamu..”
                “Saya lagi pilek tau.,.” Potong Kuntilanak itu. Gue tercengang. Mau tertawa. Tapi gue tahan.
                “Oh jadi kamu pilek toh.. Kenapa enggak bilang dari tadi..” Tanya Mbah Anang.
                “Saya malu kalo ketauan saya sakit pilek..” Ucap Kuntilanak itu.
                Gue ngeliatnya dengan tatapan aneh. Ini beneran hantu apa bukan sih..? Gue nyaris tak percaya kalo dia hantu. Tapi kakinya yang tidak menapak tanah menjelaskan itu. Gue sempet mikir kalo itu adalah efek-efek seperti di film transformer. Tapi nggak mungkin itu terjadi. Toh, Kuntilanak itu pasti nggak punya cukup duit untuk membeli efek-efek tersebut.
                “Kamu kenapa ngikutin mereka berdua..?” Mbah Anang menunjuk gue dan Ghifar. Kuntilanak itu menoleh. Ia menatap ku di balik poninya yang alay.
                “Aku naksir sama yang itu..” Ucap Kuntilanak sambil menunjuk kearah gue. Gue shock. Gue disukai sama Kuntilanak..? Apakah muka gue ini astral. Pikir gue.
                “Kenapa kamu suka dia..?” Kejar Mbah Anang. Kemudian ini mirip acara talk show sesi curhat-curhatan. Pikir gue.
                “Dia lumayan cakep..” Ucap Kuntilanak singkat. Ah gue langsung melayang. Baru kali ini gue dikatain cakep. Sama Kuntilanak..
                “Aku mau jadi pacarnya dia..” Sambungnya lagi. Apa..?! Dia mau jadi pacar gue..? Mimpi apa gue semalem. Eh, ini kan malem  ya.
                “Apa..?” Mbah Anang tak percaya dengan apa yang baru saja di dengarnya.
                “Saya mau jadi pacarnya dia.” Tandas Kuntilanak. “Lagian dia kan jomblo, jadi nggak ada alasan saya nggak bisa jadi pacarnya.” Sambungnya.
                “Eh..eh….! Gue nggak mau jadi pacar lo..” Jerit gue. Kuntilanak itu menoleh kearah gue.
                “Jadi kamu ngejar dan ngikutin dia karena kamu suka sama dia..?” Tanya Mbah Anang. Kuntilanak itu mengangguk.
                “Gak bisa-bisa..! Gue gak mau pacaran sama lo. Ngeri tau. Gue masih mau pacaran sama yang masih idup. Lo pacaran aja sama pocong. Mereka kan unyu.” Paparku.
                “Tapi aku sudah jatuh cinta sama kamu.” Kata Kuntilanak itu.
                “Udah terima aja Ben..  Lagian kan elo udah lama jomblo. Jadi apa salah nya lo menjalin hubungan dengan kuntilanak..? Keren kali..” Ghifar malah mendukung gue. Gue menaikan alis gue.
                “Nggak..nggak…. pokoknya gue gak mau. Kembali sono ke alam lo. Gue  bukan yang terbaik buat lo..” Kata gue kesal.
                “Gimana bisa tau aku bukan yang terbaik buat kamu kalo kita belum pernah menjalin hubungan..?” Tanya Kuntilanak itu. Gila, nih kuntilanak mikirnya gitu banget sih. Terlalu banyak nonton FTV kali ya dia.
                “Ah pokoknya kagak. Gue kagak mau jadi pacar lo. Kalo pun lo nembak sekarang, gue pasti bakal nolak..” Kata gue kesal. Lalu gue berlalu dari tempat itu..

                Kuntilanak itu ngejar gue. Ia berdiri tepat di depan gue. Gue berhenti. Karena kalo gue terusin, gue bakal nabrak tuh kuntilanak.
                “Kenapa kamu nolak aku..?” Tanya Kuntilanak. Gue heran langsung. Ini setan kagak nyadar apa emang gak punya otak sih. Sadar diri oi. Kita beda alam. Jerit gue di dalam hati.
                “Gue…”
                “Apa karena kita beda alam..?” Tanyanya. Iya bener banget kita beda alam. Kata gue di dalam hati.
                “Kamu tau, cinta itu tak mengenal perbedaan bukan.” Sambungnya. Gila, nih kuntilanak belajar ilmu cinta dari mana sih..? Pikir gue.
                “Cinta adalah cinta itu sendiri. Dan aku juga seperti itu. Cintaku ke kamu adalah cinta itu sendiri..” Dia masih nyerocos. Ah, ilmu cinta gue kalah sama nih kuntilanak. Sialan, Batin gue.
                “Aku menerima kamu apa adanya. Kenapa kamu nggak mau nerima aku apa adanya juga..” Jleb. Nih kuntilanak sukses membuat gue nyaris lumpuh dengan apa yang dikatakannya. Setan melankolis ya gini ini.
                “Api cintaku ini tak bisa dipadamkan jika tidak bersamamu. Hanya kamu yang bisa memadamkannya.” Gila Nih kuntilanak terus aja ngoceh. Dia nggak ngasih gue kesempatan buat bicara. Gue celingak-celinguk. Ghifar dan Mbah Anang sedang melihat gue dari jauh. Mereka terharu. Kampret tolongin gue.
                “Aku tulus mencintai mu. Dengan segala…”
                “Cukup..” Potong gue. Gue gak tahan sama ocehannya tentang perasaan dirinya terhadap gue. “Cukup kunti..cukup…”
                Kuntilanak itu diam. Gue menarik nafas panjang.
                “Maaf kan gue karena gue nggak bisa nerima lo. Bukannya gue egois atau apa, tapi inget, kita beda alam. Dunia kita berbeda. Lo bisa ngilang, gue kagak.”
                Hening…
“Kebayang kalo seadainya kita beneran pacaran. Kita ngedate di café. Terus lo tiba-tiba nongol. Semuanya pasti banyak yang lari ketakutan. Gue gak mau kayak gitu. Ntar orang-orang bakal mengasingkan gue dari mereka. Gue akan menjadi sebutir air oase di padang pasir yang luas. Gue bakal terkucilkan sendiri akibat pacaran sama elo.” Papar gue. Kuntilanak itu masih bungkam.
“Gue tau apa yang lo rasain saat ini. Lo jatuh cinta sama gue. Tapi harusnya lo sadar akan gue dong. Karena dalam sebuah hubungan, harus ada saling mengerti dan selalu ada disaat kamu membutuhkannya.”
“Gue bisa melakukan itu..” Potong Kuntilanak.
“Tapi ada hal yang tak bisa lo sama gue lakuin bareng. Contoh, lo kagak bisa masuk masjid. Lo juga kagak bisa potong rambut. Terus baju lo itu-itu mulu. Pakaian putih panjang. Dan misanya lo gue ajak kebioskop nonton film hantu buat romantis-romantisan, lo pasti marah. Karena banyak film yang memakai kaum elo.”
“Lebih baik lo cari yang lain. Masih banyak hantu-hantu yang kece disana yang bisa jadi pacar elo. Bukan manusia yang harus lo pacarin, tapi sesama setan. Kalo sesama setan kan enak. Lo bisa ngelakuin hal-hal bareng yang menurut para setan itu romantis.”
Gue menoleh kebelakang. Ghifar, Mbah Anang dan asistennya menangis tersedu-sedu. Mereka membasuh pipinya yang basah karena air mata dengan tisu. Kalian pikir ini drama korea.
Gue kembali menatap kuntilanak yang mulai meneteskan air mata. Tangannya mengepal. Seolah dia sulit menerima keputusan gue barusan. Gue tau pasti si kuntilanak ini patah hati.
“Jika kamu maunya begitu, baik aku akan terima dengan lapang dada” Katanya dengan nada getir disana. Gue prihatin. Baru kali ini gue nolak cewek. Ya karena dia bukan manusia. Kuntilanak men.
“Baiklah. Aku akan kembali ke alamku. Aku akan mencari setan laki-laki lebih baik.” Sambungnya. Hati gue sedikit terluka ketika dia mengatakan hal tersebut.
Kemudian dia terbang ke atas. Gue melihat kepergiannya. Dia kemudian menghilang. Gue tersenyum kemudian. Mbah Anang dan Ghifar malah tepuk tangan sambil berteriak.
“So sweet…!!!!”
Gue hanya bisa geleng-geleng kepala sambil mendengus kesal. Namun tak seberapa dibandingkan dengan ulah asisten Mbah Anang. Dia malah mengabadikan dengan merekam kejadian gue tadi. Dan ketika gue lihat, gue tampak ngomong sendiri.
“Nah gini ini kalo di upload ke youtube, pasti bakal diliat milyaran orang..” Katanya antusias.
“Iya yang lihat nggak cuman manusia doang, tapi juga setan..” Ketus gue. Kemudian kami semua keluar dari hutan dan pulang kerumah masing-masing.

                                               
  Seminggu kemudian, gue nembak cewek yang gue suka. Gue nembak dia pas gue lagi ajak dia jalan ke puncak. Dan gue diterima. Gue langsung sujud syukur yang kemudian diikuti dengan dzikir. Oke itu bohong. Gue cuman jingkrak-jingkrak doang.
“Aku akan nerima kamu apa adanya..” Kata cewek gue.
Dan pada hari itu pun gue melepas status jomblo gue. Gue jadian sama Fania. Sementara itu, Ghifar juga kabarnya udah jadian. Sama cewek yang doyan juga main ‘Angry Bird’. Jangan kalian pikir cewek nya Ghifar adalah anak SD. Mereka seumuran. Pada akhirnya, gue belajar satu hal ketika gue di PDKT in hantu waktu itu. Bahwa cinta memang tak memandang status social. Tak memandang lo dari mana atau lo dari kalangan apa. Yang jelas cinta itu murni dari hati. Jika ada orang yang cinta karena cowok/cewek yang ia taksir tampan, itu cinta omong kosong. Itu cinta karena penglihatan. Cinta bukan dari mata jatuh kehati. Tapi cinta dalah dari hati ke hati.. Kayak mama dedeh.












 TENTANG PENULIS



 Ilham Ramadhan lahir di Sidoarjo pada tanggal 22 Maret 1996. Cowok berbintang aries ini, terkadang mengaku jika dia tampan sendiri ketika berkaca di kaca. Sungguh tidak tahu diri!  Bermain sepeda dan komputer, adalah hobinya di sela-sela kesibukannya yang berupa tidur dan males-malesan. Selain itu, dia juga sering stalking orang yang tidak jelas .  Dia juga sering galau tanpa sebab, biasanya dia akan curhat sama tembok dan guling (Kasihan)  Cowok yang satu ini bercita-cita jadi orang sukses ini (amiiin..), juga ingin memiliki  buku hasil karyanya sendiri (amiinn..). Saat ini, dia sedang mempersiapkan tentang kuliahnya. Dia juga paling takut dengan serangga-serangga kecil. Menurutnya, mereka itu mengerikan sekaligus menggelikan.Nah, kalo mau menghubungi search Twitnya @propariotik (baca bismillah dulu, Sis!) or  sekedar email-an, di ilhamsecret@yahoo.com . Atau kunjungi blognya di  shortstorymind.blogspot.com. Mau berkunjung ke rumahnya? silahkan ke Griya Permata Ijen B1-14 kota Mojokerto. Saat ini dia sedang menjalani studi di Intitut Teknologi Sepuluh Nopember.

 



CATATAN: Setiap karya yang kami publikasikan hak cipta dan isi tulisan sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis
Posting Komentar
www.jaringanpenulis.com. Diberdayakan oleh Blogger.